banner 728x250

Diduga Tayangkan Berita Hoaks, Media Aktual Online Dilaporlan Ke Dewan Pers

banner 120x600

Medan
Oknum wartawan berinisial P dan Media Aktual Online, seperti yang dikutip dari mediaapakabar.com, dilaporkan ke Dewan Pers oleh Kantor Hukum dari Law Office Asril Arianto Siregar.

Laporan itu terkait pemberitaan yang dinilai tendensius dan keliru serta diduga tidak memenuhi kaidah jurnalistik hingga pelanggaran kode etik.

“Benar, kami sebagai kuasa hukum PUD Pasar Medan, telah membuat laporan ke Dewan Pers dengan nomor: 97/SP/V/2024, tanggal 8 Mei 2024, terkait karya atau pemberitaan yang diduga keliru dan penuh dengan berita hoax yang di share Media Aktual Online,” tegas Asril Arianto Siregar, Kamis (9/5/2024).

Dalam laporan itu, kata Asril, pihaknya terlebih dahulu ingin mengkonfirmasi kepada Dewan Pers apakah Media Aktual Online terverifikasi sebagaimana ketentuan Undang-Undang Pers.

“Sebab, berita yang di share oleh Aktual Online dinilai penuh dengan kekeliruan, hoax dan fitnah. Dimana hal tersebut sangat merugikan nama PUD Pasar Kota Medan dan diri pribadi Bapak Suwarno selaku Dirut,” katanya sembari mengatakan dalam laporan tersebut pihaknya juga melampirkan bukti-bukti ke Dewan Pers terkait pemberitaan Aktual Online yang dinilai tendensius dan diduga hoaks.

Ditegaskan Asril, seluruh berita yang di share oleh media Aktual Online sama sekali tidak mencerminkan kaidah jurnalistik dan tidak mencerdaskan, akan tetapi menurut hematnya, lebih condong menyebar berita yang tidak baik yang menimbulkan fitnah dan merugikan.

Oleh karena itu, kami meminta kepada Dewan Pers untuk seyogianya mengambil tindakan terhadap media Aktual Online demi terciptanya nawacita pers,” pungkasnya.

Diketahui, Media Aktual Online juga dilaporkan ke Polda Sumut oleh Lembaga Penyuluhan dan Bantuan Hukum (LPBH) Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Sumut.

Laporan itu diterima penyidik Polda Sumut AKP Nasri Ginting SH, pada Selasa (6/2/2024), dengan nomor laporan: STTLP/B/142/II/2024/SPKT/Polda Sumatera Utara, yakni dugaan tindak pidana kejahatan informasi dan transaksi elektronik UU Nomor 1/2024, tentang perubahan kedua UU Nomor 11/2028, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 A.

Dalam laporan itu, Ketua PWNU Sumut Marahalim telah difitnah dan dicemarkan nama baiknya dalam pemberitaan Media Aktual Online.

Dimana dalam pemberitaan tersebut, menyebutkan Marahalim sebagai pencari dana sebesar Rp5 miliar, sebagai uang setoran bukti komitmen Prof Nurhayati agar bisa dilantik menjadi Rektor. Imbalannya jika terpilih Prof Nurhayati sebagai Rektor maka Marahalim diberi gelar Doktor tanpa harus masuk kuliah.

Atas pemberitaan tersebut, bukan hanya nama baik Marahalim sudah dicemarkan, melainkan nama lembaga organisasi Nahdlatul Ulama (NU) juga dinilai turut dicemarkan. (MAC/Par).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *